Analisis Dan Penghapusan Kesalahan Biasa Turbocharger Enjin Diesel

Abstrak:Turbocharger adalah yang paling penting dan salah satu kaedah yang paling berkesan untuk meningkatkan kuasa enjin diesel. Apabila tekanan dorongan meningkat, kekuatan mesin diesel meningkat secara berkadar. Oleh itu, apabila pengecas turbo berfungsi secara tidak normal atau gagal, ia akan memberi kesan yang besar terhadap prestasi enjin diesel. Menurut siasatan, didapati bahawa kegagalan pengecas turbo adalah antara kegagalan mesin diesel dalam beberapa tahun kebelakangan. Ini menyumbang sebahagian besar. Terdapat peningkatan secara beransur-ansur. Antaranya, penurunan tekanan, lonjakan, dan kebocoran minyak adalah yang paling biasa, dan juga sangat berbahaya. Artikel ini memfokuskan pada prinsip kerja supercharger enjin diesel, penggunaan supercharger untuk penyelenggaraan, dan penilaian kegagalan, dan kemudian menganalisis sebab-sebab teori kegagalan supercharger secara mendalam, dan memberikan beberapa faktor yang disebabkan dalam keadaan sebenar dan kaedah penyelesaian masalah yang sesuai.

Kata kunci:enjin diesel; pengecas turbo; pemampat

news-4

Pertama, supercharger berfungsi

Supercharger menggunakan tenaga ekzos enjin adalah negatif, putaran pemacu turbin untuk menggerakkan pendesak pemampat berputar pada sepaksi berkecepatan tinggi dan dipercepat oleh pengawal tekanan melindungi perumahan pemampat dan udara pemampat ke mesin Silinder meningkatkan muatan silinder menjadi meningkatkan kuasa enjin.

Kedua, penggunaan dan penyelenggaraan turbocharger

Supercharger beroperasi pada kelajuan tinggi, suhu tinggi, suhu masuk turbin dapat mencapai 650 ℃, perhatian khusus harus digunakan untuk melakukan kerja-kerja penyelenggaraan.

1. Untuk turbocharger yang baru diaktifkan atau diperbaiki, gunakan tangan untuk menukar rotor sebelum pemasangan untuk memeriksa putaran rotor. Dalam keadaan normal, rotor harus berputar dengan cepat dan lentur, tanpa gangguan atau bunyi yang tidak normal. Periksa paip pengambilan pemampat dan sama ada terdapat serpihan di paip ekzos mesin. Sekiranya terdapat serpihan, ia mesti dibersihkan dengan teliti. Periksa sama ada minyak pelincir telah kotor atau merosot dan mesti diganti dengan minyak pelincir baru. Semasa mengganti minyak pelincir baru, periksa penapis minyak pelincir, bersihkan atau ganti elemen penapis baru. Setelah mengganti atau membersihkan elemen penapis, penapis harus diisi dengan minyak pelincir bersih. Periksa saluran masuk minyak dan kembalikan turbocharger. Tidak boleh ada penyimpangan, meratakan, atau penyumbatan.
2. Supercharger mesti dipasang dengan betul, dan sambungan antara paip masuk dan ekzos dan pendakap supercharger harus ditutup rapat. Oleh kerana pengembangan haba semasa paip ekzos berfungsi, sambungan bersama dihubungkan dengan belos.
3. Bekalan enjin minyak pelincir supercharger, perhatikan untuk menyambungkan saluran paip pelincir agar jalan minyak pelincir tidak tersekat. Tekanan minyak dikekalkan pada 200-400 kPa semasa operasi normal. Semasa enjin dalam keadaan tidak aktif, tekanan masuk minyak turbocharger tidak boleh lebih rendah daripada 80 kPa.
4. Tekan saluran paip penyejuk agar air penyejuk tetap bersih dan tidak terhalang.
5. Sambungkan penapis udara dan jaga kebersihannya. Penurunan tekanan pengambilan yang tidak terhalang tidak boleh melebihi lajur merkuri 500 mm, kerana penurunan tekanan yang berlebihan akan menyebabkan kebocoran minyak pada pengecas turbo.
6. Menurut paip ekzos, paip ekzos luaran dan knalpot, struktur umum harus memenuhi keperluan yang ditentukan.
7. Gas ekzos masuk turbin tidak boleh melebihi 650 darjah Celsius. Sekiranya suhu gas ekzos didapati terlalu tinggi dan voltan kelihatan merah, hentikan segera untuk mencari penyebabnya.
8. Setelah mesin dihidupkan, perhatikan tekanan di saluran masuk turbocharger. Pasti terdapat paparan tekanan dalam masa 3 saat, jika tidak, pengecas turbo akan habis kerana kekurangan pelinciran. Setelah enjin dinyalakan, mesin harus dijalankan tanpa beban untuk menjaga tekanan dan suhu minyak pelincir. Ia boleh dikendalikan dengan beban hanya setelah pada dasarnya normal. Apabila suhunya rendah, waktu pemalasan harus diperpanjang dengan tepat.
9. Periksa dan hilangkan bunyi dan getaran yang tidak normal pada supercharger pada bila-bila masa. Perhatikan tekanan dan suhu minyak pelincir turbocharger pada bila-bila masa. Suhu masuk turbin tidak boleh melebihi keperluan yang ditentukan. Sekiranya terdapat kelainan, mesin harus ditutup untuk mengetahui punca dan menghapuskannya.
10. Apabila enjin pada kelajuan tinggi dan muatan penuh, dilarang sama sekali menghentikannya kecuali jika berlaku kecemasan. Kelajuan harus dikurangkan secara beransur-ansur untuk menghilangkan beban. Kemudian berhenti tanpa beban selama 5 minit untuk mengelakkan kerosakan pada pengecas turbo kerana terlalu panas dan kekurangan minyak.
11. Periksa sama ada saluran masuk dan saluran keluar pemampat masih utuh. Sekiranya terdapat pecah dan kebocoran udara, keluarkan tepat pada waktunya. Kerana jika paip masuk pemampat rosak. Udara akan memasuki pemampat dari pecahnya. Serpihan akan menyebabkan kerosakan pada roda pemampat, dan paip keluar pemampat pecah dan bocor, yang akan menyebabkan udara yang tidak mencukupi memasuki silinder mesin, mengakibatkan kemerosotan pembakaran.
12. Periksa sama ada saluran paip minyak masuk dan keluar turbocharger masih utuh, dan hilangkan kebocoran tepat pada waktunya.
13. Periksa bolt dan mur pengikat turbocharger. Sekiranya baut bergerak, pengecas turbo akan rosak kerana getaran. Pada masa yang sama, kecepatan turbocharger akan menurun akibat kebocoran kolam gas, sehingga menyebabkan bekalan udara tidak mencukupi.

Ketiga, kaedah analisis dan penyelesaian masalah kesalahan biasa turbocharger

1. Pengecas turbo tidak fleksibel dalam putaran.

GEJALA. Apabila suhu mesin diesel rendah, paip ekzos mengeluarkan asap putih, dan ketika suhu mesin tinggi, paip ekzos mengeluarkan asap hitam, dan sebahagian asap memancar dan melayang, dan sebahagian asap tertumpu dan habis lebih tinggi.
PEMERIKSAAN. Apabila enjin diesel dihentikan, dengarkan masa putaran inersia rotor supercharger dengan tongkat pemantau, dan rotor biasa dapat terus berputar dengan sendirinya selama kira-kira satu minit. Melalui pemantauan, didapati bahawa pengecas turbo belakang hanya dihidupkan sendiri selama beberapa saat dan kemudian berhenti. Setelah mengeluarkan pengecas turbo belakang, didapati terdapat simpanan karbon tebal di turbin dan volute.
ANALISIS. Putaran turbocharger yang tidak fleksibel menghasilkan deretan silinder dengan pengurangan pengambilan udara dan nisbah mampatan yang lebih rendah. Ketika suhu mesin rendah, bahan bakar di dalam silinder tidak dapat dinyalakan sepenuhnya, dan sebagian daripadanya dikeluarkan sebagai kabut, dan pembakaran tidak lengkap ketika suhu mesin meningkat. Asap hitam ekzos, kerana hanya satu pengecas turbo yang salah, pengambilan udara kedua silinder itu jelas berbeza, mengakibatkan keadaan di mana asap ekzos tersebar dan sebahagiannya pekat. Terdapat dua aspek untuk pembentukan simpanan kok: satu adalah kebocoran minyak turbocharger, Yang kedua adalah pembakaran diesel yang tidak lengkap di dalam silinder.
KECUALI. Keluarkan deposit karbon terlebih dahulu, dan kemudian ganti meterai minyak turbocharger. Pada waktu yang sama, perhatian harus diberikan kepada penyelenggaraan dan penyesuaian mesin diesel, seperti mengatur pelepasan injap tepat pada waktunya, membersihkan penapis udara tepat pada waktunya, dan membetulkan penyuntik untuk mengurangkan pembentukan simpanan karbon.

2. Minyak turbocharger, menyalurkan minyak ke saluran udara

GEJALA. Apabila enjin diesel terbakar secara normal, dapat dilihat bahawa paip ekzos mengeluarkan asap biru yang seragam dan berterusan. Sekiranya pembakaran tidak normal, sukar untuk melihat asap biru kerana gangguan asap putih atau asap hitam.
PEMERIKSAAN. Lepaskan penutup akhir paip pengambilan enjin diesel, dapat dilihat bahawa terdapat sedikit minyak di dalam paip pengambilan. Setelah mengeluarkan supercharger, didapati bahawa segel minyak dipakai.
ANALISIS. Penapis udara disekat dengan serius, penurunan tekanan di saluran masuk pemampat terlalu besar, daya elastik cincin minyak meterai akhir pemampat terlalu kecil atau jurang paksi terlalu besar, kedudukan pemasangan tidak betul, dan kehilangan ketatnya , dan hujung pemampat dilekatkan. Lubang udara tersekat, dan udara termampat tidak dapat memasuki bahagian belakang pendesak pemampat.
KECUALI. Didapati bahawa pengecas turbo mengalami kebocoran minyak, meterai minyak mesti diganti tepat pada waktunya, dan penapis udara mesti dibersihkan tepat pada waktunya jika perlu, dan lubang udara mesti dibersihkan.

3. meningkatkan penurunan tekanan

punca kerosakan tersebut
1. Penapis udara dan pengambilan udara tersekat, dan rintangan pengambilan udara besar.
2. Jalur aliran pemampat dicemari, dan paip pengambilan enjin diesel bocor.
3. Pipa ekzos mesin diesel bocor, dan saluran udara turbin tersekat, yang meningkatkan tekanan belakang ekzos dan mengurangkan kecekapan kerja turbin.

Menghilangkan
1. Bersihkan penapis udara
2. Bersihkan voltan pemampat untuk menghilangkan kebocoran udara.
3. Hilangkan kebocoran udara di paip ekzos dan bersihkan shell turbin.
4. Pemampat melonjak.

Punca kegagalan
1. Laluan pengambilan udara tersekat, yang mengurangkan aliran pengambilan udara yang tersekat.
2. Saluran gas ekzos, termasuk cincin muncung selongsong turbin, tersumbat.
3. Mesin diesel berfungsi dalam keadaan tidak normal, seperti turun naik beban yang berlebihan, pemadaman kecemasan.

Kecualikan
1. Bersihkan pembersih kebocoran udara, intercooler, paip pengambilan dan bahagian lain yang berkaitan.
2. Bersihkan komponen turbin.
3. Mencegah keadaan kerja yang tidak normal semasa digunakan, dan beroperasi mengikut prosedur operasi.
4. Pengecas turbo mempunyai kelajuan rendah.

Punca kegagalan
1. Kerana kebocoran minyak yang serius, gam minyak atau simpanan karbon terkumpul dan menghalang putaran rotor turbin.
2. Fenomena gosokan magnetik atau kerosakan yang disebabkan oleh udara berputar terutamanya disebabkan oleh haus galas yang teruk atau operasi di bawah kelajuan dan suhu yang terlalu tinggi, yang menyebabkan rotor cacat dan rosak.
3. Keletihan disebabkan oleh sebab-sebab berikut:
A. Tekanan masuk minyak yang tidak mencukupi dan pelinciran yang buruk;
B. Suhu minyak enjin terlalu tinggi;
C. Minyak enjin tidak bersih;
D. Imbangan dinamik rotor musnah;
E. Pelepasan pemasangan tidak memenuhi syarat Syarat;
F. Penggunaan dan operasi yang tidak betul.

Ubat
1. Menjalankan pembersihan.
2. Lakukan pembongkaran dan pemeriksaan, dan ganti rotor jika perlu.
3. Ketahui penyebabnya, hilangkan bahaya tersembunyi, dan ganti dengan sarung apung baru.
4. Supercharger mengeluarkan bunyi yang tidak normal.

punca masalah
1. Jurang antara pendesak rotor dan selongsong terlalu kecil, menyebabkan magnetik menggosok.
2. Sarung terapung atau plat tujah dipakai dengan teruk, dan rotor terlalu banyak pergerakan, yang menyebabkan magnetik menggosok antara pendesak dan selongsong.
3. Pendesak cacat atau poros jurnal dipakai secara eksentrik, menyebabkan keseimbangan rotor rosak.
4. Deposit karbon yang teruk dalam turbin, atau benda asing yang jatuh ke dalam pengecas turbo.
5. lonjakan pemampat juga dapat menghasilkan bunyi yang tidak normal.

Kaedah penghapusan
1. Periksa pelepasan yang berkaitan, bongkar dan siasat jika perlu.
2. Periksa jumlah berenang rotor, bongkar dan periksa jika perlu, dan periksa kembali jarak galas.
3. Bongkar dan periksa keseimbangan dinamik pemutar.
4. Menjalankan pembongkaran, pemeriksaan dan pembersihan.
5. Menghilangkan fenomena lonjakan.


Masa pengeposan: 19-04-21